Senin, 19 Agustus 2013

MENANTI MENTARI



Mau lihat “sun light” ya mas?.
Seorang remaja desa bertanya ketika melihat saya duduk bersila di pinggir sebuah pematang sawah pagi itu.

“Iya, dari sini kan biasanya ya?”. Jawab saya sembari memastikan tempat saya duduk sudah benar. Setidaknya saya sudah menghadap ke arah timur.
“Ho oh mas, banyak kok nanti”. Remaja itu menjawab lalu kembali berjalan bersama sejumlah temannya. Tak lama berselang beberapa anak kecil dan remaja usia SMP berdatangan. Mereka berdiri beberapa meter dari tempat saya duduk. Menghadap arah yang sama. Mereka pasti juga hendak melihat “sun light”. Begitu bisik saya dalam hati.

Bagi banyak orang pagi hari di bulan Ramadhan menghadirkan suasana yang lebih manis di banding pagi hari di waktu-waktu biasanya. Seperti ada sensasi dan keinginan yang kuat bagi beberapa orang untuk menikmati pagi hari di Bulan Ramadhan. Pagi hari-nya bulan Ramadhan pun selalu lebih ramai dan berwarna dibandingkan hari-hari biasa.

Banyak cara untuk menikmati pagi hari bulan Ramadhan. Biasanya seusai sholat subuh beberapa orang menggunakan waktunya untuk jogging atau sekedar berjalan-jalan. Sebagian lebih suka menikmati kesejukan pagi dengan duduk-duduk di tepi jalan atau jembatan meski tak sedikit pula yang menghabiskan paginya di balik selimut kesayangan. Tapi itu tidak berlaku bagi masyarakat pedesaan. Di bulan Ramadhan kehidupan mereka tetap dimulai lebih awal dari kebanyakan orang. Jalan-jalan desa hingga pematang sawah yang basah menjadi saksinya.

Tapi hari masih gelap ketika saya selesai melaksanakan sholat subuh berjamaah di sebuah masjid kecil di pinggir persawahan di samping rumah kakek di sebuah desa di Klaten, Jawa Tengah. Desa ini bersisian dengan sejumlah tempat yang berbatasan langsung dengan daerah Gunung Kidul, Yogyakarta. Tak heran jika siang hari cuaca di desa ini sangat terik. Untungnya desa ini juga sangat cantik. Puluhan hektar sawah mudah dijupai sebagaia halaman depan atau belakang rumah-rumah warga. Sementara latar yang menjadi dindingnya adalah barisan perbukitan yang tampak jelas dan telanjang.

Waktu menunjukkan jam  5 pagi lebih sedikit ketika saya berjalan dari masjid menuju sebuah persawahan. Sampai di pinggir sawah saya masih terpada menatap ke atas. Subhanalah indahnya. Satu bulan sabut dengan beberapa bintang masih berserakan sisa keindahan semalam. Mereka rupanya belum beranjak dari langit meski hari sudah berganti.

Namun kali ini saya tak hendak menyaksikan keindahan bulan sabit dan kawanan bintang itu. Di pematang sawah ini saya ingin  menyaksikan lahirnya pagi sekaligus menanti mentari.  Tak peduli orang di sini lebih mengenalnya sebagai "sun light" daripada "sun rise". Bahkan meski identik dengan merek sabun cuci, nama "sun light" malah terasa lebih cantik. 

Sayangnga menunggu memang kesal juga. Seperti menunggu siput merangkak di atas langit, mentari ini benar-benar menguji kesabaran hati. Antara pergi atau menantinya membuka pagi.


Hingga akhirnya ia tepati janji. Seperti bola pijar yang lahir dari dasar bumi. Mentari itu utuh menampakkan diri. Bersanding dengan sebuah bukit, menghiasi pagi. Hati saya  kegirangan. Ini luar biasa. Bola pijar itu dengan cepat merangkak melampai puncak bukit. Sebuah lesatan yang tak sebanding dengan lamanya menanti ia lahir. Sinarnya yang terang seolah menumpahkan cat yang dengan cepat mewarnai seluas langit di sekitarnya. Pancarnya yang hangat menghilangkan keluh dingin manusia yang suka mengutuk pagi.

Tak ada lukisan lain seindah ini. Ketika mentari itu sudah menggantung di langit dan membakar sebagian awan menjadi jingga tapi membiarkan sisanya tetap membiru. Tak ada kecantikan lain seindah ini. Ketika matahari terbit, mentari dilahirkan dan pagi pun resmi dimulai. Pagi yang harus selalu disyukuri. Sampai Nanti, Mentari.


Selamat Pagi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cerita Populer

BERANDA