Rabu, 21 Agustus 2013

PAGI yang MEMULAI KEHIDUPAN dan SAWAH yang PENUH HARAPAN

Hari baru dimulai, mentari baru saja naik memerahkan langit. Tapi bagi mereka hari sudah cukup siang untuk meniti kehidupan. Udara dingin, tanah becek berair sudah biasa. Bahkan tubuh renta tak pernah mengeluh tentang beratnya mendorong traktor membajak sawah.
Sementara itu di pinggir sawah beberapa yang lain mulai menyusul. Sebentar mereka saling tegur dan berbincang. Cahaya pagi membuat semuanya semakin hangat. Tak lama kemudian mereka turun ke sawah, mulai mencangkul, meratakan lahan dan menyiapkan benih. 




Pekerjaan kini berganti tangan. Para lelaki tak lagi menguasai sawah. Buruh-buruh wanita menggantikan tugas mereka. Dengan terampil mereka menanam benih sambil berjalan mundur. Sepintas pekerjaan yang mudah, tapi cobalah sendiri, sampai keringat habis belum tentu banyak orang sanggup seperti mereka. 
Hingga akhirnya mereka menyelesaikan tugas mulia nya menanam padi untuk mengisi perut orang-orang kota yang selama ini mungkin meremehkan mereka dan tak mengerti bagaimana beratnya menjalani hidup sebagai petani di negeri ini, menjadi makanan orang-orang kaya yang mungkin menggelapkan subsidi pupuk dan benih untuk mereka. Bagi saya para petani itu adalah pahlawan bagi banyak orang meski  sering mereka sendiri kekurangan.
Sawah ini sesungguhnya bukan hanya ladang yang ditanami padi melainkan saksi bahwa di sinilah sebuah harapan digantungkan dan sebuah kehidupan mungkin dimulai. Indonesia adalah negara agraris tapi petaninya tak pernah bebas menikmati hangatnya nasi dari padi yang mereka tanam sendiri.

1 komentar:

Cerita Populer

BERANDA