Kamis, 26 Juni 2014

Bukan Perjalanan yang Bernestapa (Tak Mampu Mendua)



Sepanjang jalan lagu ini saya dengarkan lewat earphone yang menggetarkan kedua gendang telinga. Termasuk saat beristirahat sejenak di Taman Bungkul sore itu. Ada harap membuncah lagu ini bisa saya saksikan secara langsung untuk pertama kalinya setelah10 tahun jatuh cinta. Tapi apa daya, keberuntungan belum termiliki. Seperti yang sudah-sudah lagu ini akhirnya hanya saya nyanyikan sendiri dalam hati.
  
Konser berlangsung sangat meriah dan bagi saya seperti jatuh cinta lagi. Setelah tahun 2012 sempat tiga kali menonton  mereka, setelah  itu  saya belum lagi menatap panggung mereka lagi. Oleh karena itu, pertemuan 24 Juni 2014 jelas sangat membekas bagi saya. Meski tanpa Tak Mampu Mendua.

Tiba di Surabaya setengah lima sore lalu beristirahat sejenak di Taman Bungkul,  setengah tujuh malam saya sudah di depan panggung itu. Puas dan senang mendengarkan lagu-lagu kesukaan walau tanpa Tak Mampu Mendua. Rasanya masih sama, cintanya tetap tak berubah. Mereka masih KAHITNA yang dulu. Konser pun usai jam setengah sebelas malam.

Jam setengah dua belas malam saya sudah di terminal Purabaya menunggu bus yang akan mengantarkan saya pulang. Sejam menanti bus masuk terminal dan segera setalah itu perjalanan 8 jam saya mulai lagi. 
Perjalanan pulang dini hari.
  
Kaki yang sudah sangat pegal, mata yang sudah sangat berat dan kepala yang agak pening ternyata gagal membuat saya tertidur. Beberapa jam di awal perjalanan mata saya masih terjaga hingga bisa melihat pemandangan di luar dari kaca depan bus. Saat itu sekitar jam 1 dini hari dan bus sudah meninggalkan Surabaya untuk segera memasuki Mojokerto.
Sesaat memasuki rest area.

Pukul 4 pagi bus berhenti di rest area. Saya memesan semangkuk soto ayam dan teh panas. Tak habis saya memakan sotonya karena bis segera akan berangkat lagi. Tapi perut yang sudah lumayan kenyang akhirnya membuat saya bisa tertidur hingga akhirnya 1 jam kemudian dengan earphone yang masih menancap di telinga, dengan lagu yang masih sama, saya terjaga. Sorot mentari menembus kaca jendela bus menuntun kedua mata untuk terbuka. Hari sudah berganti, tapi hati rasanya belum ingin beranjak pergi, semua masih sama, Tak Mampu Mendua. Semoga suatu saat saya bisa mendengarkan lagu ini dibawakan. Tak tahu kapan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cerita Populer

BERANDA