Sabtu, 07 Februari 2015

Gunung Sari, Jejak Peradaban yang Terasing



Di masa lampau Pulau Jawa adalah salah satu pusat kebudayaan dan peradaban paling berkembang di Nusantara. Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya banyak peninggalan bersejarah terutama candi-candi di sekitar Pulau Jawa. Puluhan candi, terutama yang terletak di Jawa Tengah dan Jawa Timur itu kini bisa disimak berikut dengan cerita kebesaran peradaban yang dibawanya. Namun, tak semua candi tertata dengan baik.

Situs candi Gunungsari di Desa Gulon, Kecamatan Salam, Kabupaten Magelang merupakan jejak kebesaran peradaban yang masih tersamar dan belum tertata. Candi ini juga belum banyak dikenal. Cobalah googling nama candi ini, tak banyak cerita yang bisa ditemukan. Sehari-hari Candi Gunungsari hampir tak pernah dikunjungi orang kecuali beberapa warga setempat yang singgah usai mencari kayu bakar atau merawat kebun mereka di sekitar candi. 




Berada tak sampai 1 jam dari Candi Borobudur atau di perbatasan Yogyakarta dan Magelang, situs Candi Gunungsari saat ini membutuhkan perhatian khusus. Ekskavasi lanjutan dan rekonstruksi struktur candi diperlukan untuk mengungkap jejak peradaban secara lebih utuh di tempat ini. Bebatuan candi yang berserakan juga membutuhkan perawatan agar tak rusak atau hilang dicuri. Strategi konservasi juga diperlukan karena Situs Gunungsari berada di daerah rawan aliran lahar dingin Gunung Merapi. Situs Candi Gunungsari menanti sentuhan perhatian untuk dirawat dan diselamatkan.





2 komentar:

  1. Kapan2 ke sana. Kalo bisa pas bulan Juli.
    Gunungsari kalo di Malang merupakan salah satu tokoh sejarah masa lampau, Dan menjadi tokoh dalam seni tari topeng. Makamnya ada di kaki Semeru. Dulu angker sekarang jadi pos untuk rafting.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, menarik Pak. Akhir tahun lalu saya ke Malang, tapi tidak sampai kaki Semeru.

      Hapus

Cerita Populer

BERANDA