Sabtu, 05 September 2015

Kenangan Lama Datang Lagi: Kue Cubit

Manisnya masa kecil salah satunya berkat kehadiran jajanan-jajanan seperti Kue Cubit dan Kue Jala ini.
Pernah makan kue cubit?. Rasanya banyak orang Indonesia yang semasa hidupnya, terutama saat kecil mencicipi kue mungil ini. Kue cubit termasuk kue tradisional yang "kosmopolit" alias terdapat di banyak daerah. Dinamakan kue cubit karena dahulu cara memakannya dengan dicubit sedikit demi sedikit. Padahal ukurannya yang kecil bisa mudah masuk ke mulut sekaligus. Penjual kue cubit umumnya juga menjual kue jala karena adonannya sama. 
 
Kue Cubit dan Kue Jala.
Laju zaman tak serta merta menenggelamkan kue cubit. Kini kue cubit tampil dengan sentuhan rasa dan warna yang beraneka ragam. Kue cubit greentea mungkin yang sedang populer saat ini. Tapi bagi saya yang original tetap yang paling enak.
 
Penjual Kue Cubit dan Kue Jala di Alun-alun Cirebon.
Menuang adonan Kue Cubit.
Kue Cubit telah matang.
Lama tak mencicipi kue cubit, beberapa waktu lalu secara tak sengaja saya bertemu dengan penjualnya ketika berkunjung ke Cirebon. Di sudut alun-alun Cirebon  seorang laki-laki dengan pikulan sederhana menjajakan kue cubit. Ini adalah pertemuan saya yang pertama dengan kue cubit original setelah sekian lama merindukannya. Kepada sang penjual sayapun segera meminta dibuatkan kue cubit dan kue jala sekaligus.

2 komentar:

  1. Dulu sering banget makan jajanan ini pas SMP (sekitar tahun 2000-an). Habis itu entah kenapa pas SMA udah nggak begitu populer lagi. DUlu bentuk cetakannya macem-macem. Ada yang bentuk kerang, ikan, kupu-kupu. Lucu hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, kini kue cubit makin kekinian..cukup diberi green tea sedikit harganya langsung melangit..

      Hapus

Cerita Populer

BERANDA